Skip to main content

Hilangkan Sistem Pekerjaan Rumah (PR)?

PERLUKAH ADA PEKERJAAN RUMAH (PR)?



Hello Universe!
Sekarang saya akan menyampaikan pendapat dan pikiran mengenai masalah yang sangat sering kita jumpai dalam kehidupan sehari-hari, khususnya pada anak sekolah.Yaps! Apalagi kalau bukan mengenai pekerjaan rumah atau yang biasa kita sebut PR. Keluhan mengenai adanya pr ini sudah sering sekali kita dengar, lalu apakah benar pr itu penting sehingga para pelajar terus diberikan itu, atau justru malah tidak begitu penting? Menurut saya pribadi jika pr dihilangkan, maka itu akan memberi beberapa dampak positif karena dengan adanya pr juga menimbulkan beberapa dampak negatif seperti yang akan saya bahas ini.
Sebelumnya saya ingin mengingatkan bahwa argumen ini murni hanya pendapat pribadi dan saya tahu mungkin ada beberapa point dalam argumen saya ini yang mungkin salah dan banyak yang tidak setuju.
Saat ini, banyak anak yang harus menghabiskan berjam-jam setiap malam mengerjakan pekerjaan rumah. Pekerjaan rumah adalah serangkaian tugas yang diberikan kepada siswa oleh guru mereka untuk diselesaikan di luar kelas. Tugas pekerjaan rumah umum dapat mencakup sejumlah bacaan yang harus dilakukan, menulis atau mengetik untuk diselesaikan, masalah matematika yang harus dipecahkan, materi yang harus ditinjau sebelum ujian, atau keterampilan lain yang akan dipraktikkan. Beberapa orang tampaknya percaya bahwa ini akan membantu anak-anak di akademis dan masa depan mereka. Tetapi, sebagian yang lain merasa bahwa pekerjaan rumah sebagian besar tidak berguna. Dan mungkin jika kita menghilangkan sistem pekerjaan rumah ini, akan ada beberapa hal baik. Jadi, mengapa kita tidak menghapus sistem ini? Pekerjaan rumah sebaiknya dihilangkan karena hanya mengurangi waktu untuk keluarga, menambah stres kepada siswa, dan membuang waktu kita untuk mengembangkan apa yang kita suka atau hobi kita.
Secara harfiah, waktu keluarga sangat penting dan kita harus ingat bahwa keluarga adalah beberapa orang yang akan selalu ada untuk kita tidak peduli apapun situasinya. Namun, akan menjadi sedikit sulit untuk memiliki waktu keluarga jika anak-anak masih sibuk dengan tugas sekolah mereka. Kebanyakan orang tua mempunyai waktu untuk anak-anak mereka di akhir pekan. Tetapi, pada saat itu mungkin anak-anak akan sedang berjuang untuk menyelesaikan pekerjaan rumah mereka. Bayangkan, akhir pekan sebenarnya adalah waktu untuk menghabiskan waktu bersama keluarga dan di sisi lain, banyak guru memberikan pekerjaan rumah kepada anak-anak yang harus diselesaikan pada hari Senin. Jadi, terlalu banyak pekerjaan rumah akan membuat para siswa kehilangan waktu berharga mereka.
Belajar di sekolah mulai jam tujuh pagi hingga jam tiga sore, dan mungkin ada kursus jam 4 sore hingga jam 6 sore. Di malam hari, mereka harus menyelesaikan pekerjaan rumahnya mulai jam tujuh malam hingga jam sembilan malam. Itu belum selesai, bahkan banyak dari para pelajar yang menggunakan liburan untuk melakukan pekerjaan rumah dan kerja kelompok dengan teman-teman mereka. Sekitar empat belas guru dari mata pelajaran yang berbeda memberikan pekerjaan rumah. Ini pada dasarnya memaksa siswa untuk langsung mengerjakan tugas mereka yang sangat banyak bahkan saat mereka baru sampai rumah dari sekolahnya. Guru seharusnya mengajarkan hal-hal ini di kelas, tidak membuat siswa mempelajarinya sendiri. Jadi, singkatnya, pekerjaan rumah benar-benar membuat siswa stres.
Guru memberi terlalu banyak pekerjaan rumah kepada siswa mereka setiap hari. Dengan semua pekerjaan rumah ini, siswa menjadi stres dan tidak punya waktu untuk melakukan hal-hal lain seperti melakukan hobi dan minat mereka. Ada satu hal yang banyak guru lupakan. Siswa adalah manusia normal yang memiliki hobi. Mereka membutuhkan waktu untuk mengembangkannya, tetapi itu tidak mudah karena waktu mereka akan digunakan untuk menyelesaikan pekerjaan rumah mereka. Guru hanya berpikir bahwa siswa harus berhasil di sekolah mereka tanpa menyadari bahwa hidup ini bukan hanya tentang akademis. Orang-orang yang sukses di sekolah tidak berarti mereka akan menjadi orang yang sukses dalam hidup mereka. Banyak orang sukses dalam hidup mereka karena hobi mereka. Pekerjaan terbaik adalah hobi yang menghasilkan uang. Jadi, bagaimana mereka bisa fokus dalam hobi mereka ketika mereka sebagai siswa hanya sibuk menggunakan waktunya untuk menyelesaikan pekerjaan rumah? Terlalu banyak mengerjakan pekerjaan rumah secara terus menerus dapat membunuh semangat para pelajar untuk mengembangkan minat dan bakatnya secara perlahan.
Singkatnya, kita harus menghapus sistem pekerjaan rumah karena pekerjaan rumah memiliki banyak kerugian dan efek negatif. Siswa tidak memiliki cukup waktu untuk keluarga karena pekerjaan rumah yang dapat membuat mereka stres dan kehilangan waktu produktif mereka. Mereka harus fokus dengan pekerjaan rumah dan mendapat tekanan untuk sukses di bidang akademis mereka. Jadi, pekerjaan rumah sebaiknya dihilangkan.

Comments

Popular posts from this blog

Desain dan Manajemen Jaringan Komputer (Part 1)

1. Faktor-faktor yang harus diperhatikan untuk mendesain jaringan komputer A. Perangkat Jaringan , yaitu perangkat apa saja yang akan dibutuhkan dan digunakan dalam jaringan komputer yang akan didesain. Contohnya yaitu ada modem, repeater, router, hub, dan switch. B. Protokol Jaringan, yaitu aturan yang dipakai untuk mengatur bagaimana sebuah komputer dapat terhubung satu sama lainnya dan membagi informasi melalui jaringan, Contohnya yaitu TCP, IP, HTTPS, dsb. C. Topologi, yaitu cara atau konsep yang akan digunakan untuk menghubungkan antar komputer. Pemilihan topologi sangat penting karena berkaitan dengan biaya, tujuan, dan skala jaringan. Contohnya yaitu topologi ring, bus, star, dan mesh. D. Media Transmisi, yaitu alat penghubung antar perangkat jaringan dan komputer. Contohnya yaitu wired network (kabel UTP, coaxial, fiber optic, dsb) dan wireless network (gelombang elektromagnetik, dsb). E. Keamanan, hal ini sangatlah penting diperhatikan karena kita harus menjaga k

SELF SERVICE DAN TABLE SERVICE DI KFC

           Berkembangnya teknologi membawa dampak terhadap banyak sisi dan aspek, salah satunya terhadap sisi pelayanan masyarakat. Salah satunya yaitu KFC, sebuah tempat makan yang sudah sangat populer di Indonesia. Mereka memanfaat teknologi untuk meningkatkan kualitas pelayanannya terhadap para pelanggan. KFC memiliki dua layanan baru yang dapat memberikan rasa nyaman yang lebih kepada pelanggannya saat mereka makan di sini, mulai dari memesan hingga menunggu pesanannya datang. Teknologi tersebut yaitu Self Service Terminal dan Table Service. Kedua teknologi ini hadir pertama kali di Indonesia yaitu di KFC Bintaro sektor 9 pada tanggal 31 Desember 2017.                         Self Service Terminal merupakan suatu bentuk layanan dimana para pelanggan dapat memilih dan memesan sendiri produk dari KFC dengan menggunakan layar sentuh dari sebuat mesin atau alat yang bisa juga disebut dengan terminal. Setelah selesai memilih produk, pelanggan akan melakukan pembayaran dan mendapat

Memanfaatkan Pandemi dengan Menjadi Seorang Social Media Specialist (SMS)

BAGIAN 1 - Pengantar         Tidak ada yang sebelumnya menyangka bahwa akan ada masa dimana semuanya menjadi serba digital atau online. Dan sekarang kita sudah ada di masa itu, yaitu masa karantina karena pandemi Covid-19. Hal tersebut memberi dampak hampir ke pada semua lapisan masyarakat seperti murid sekolah, mahasiswa perguruan tinggi, para pekerja kantor, pedagang kaki lima, dan para pemilik usaha yang harus memutar otaknya agar perusahaan mereka tetap bisa berjalan di masa pandemi ini.         Semua jenis kegiatan harus berubah dan menyesuaikan dengan pola hidup masyarakat yang baru atau bisa kita sebut New Normal . Banyak perusahaan yang terpaksa melakukan Pemutusan Hubungan Kerja atau PHK kepada para karyawannya. Hal itu dilakukan agar dapat membuat neraca keuangan perusahaan tersebut tetap stabil karena terganggu oleh masa pandemi ini. Selain itu, banyak juga para pedagang di pinggir jalan dan pemilik kedai kopi yang harus membiasakan diri dengan peraturan-peraturan baru yang